Skip to content

Month: January 2016

Perjalanan ke Tasikmalaya

Kali ini mau cerita tentang perjalanan ketasikmalaya, yapp di jawa barat. Setelah beberapa lama di jogja dan di ngawi, akhirnya nyoba-nyoba jalan ke jawa barat. Dulu sebenarnya udah pernah ke Bandung, tapi itu ikut lomba gitu, jadi kesananya bukan buat jalan-jalan jadi dari jogja langsung menuju ITB abis itu disana terus deh, gak ada keluar-keluar.

Kali ini ada kesempatan buat ke jawa barat lagi, ya meskipun tetep tentang kerjaan, tapi ya minimal bisa liat-liat kotanya sedikit lah, karena kan disana ntar dijemput oleh temen yang punya dirumah disana kan.

Perjalanan pun dimulai, kebetulan kali ini aku dapet tiket kereta yang lumayan malam ya, jam 00:30 WIB naik Kereta Mutiara Selatan. Jujur, ini adalah pertama kalinya aku naik kereta. Jadi sebenarnya Cuma modal nekat aja sih, yang penting aku pengin naik kereta dan sejenak mau berlibur dari kesibukan dijogja.

Nyampek distatsiun radak bingung sedikit, karena ya belum tau mau gimana kan proses selanjutnya. Akhirnya duduk diruang tunggu, dan nunggu deh. Ruang tunggu dikereta ternyata lumayan keren juga ya, tempatnya nyaman, tapi kok rasanya agak panas ya, atau memang suhu yang memang panas ya. Boring nunggu akhirnya nyari temen ngobrol deh, ada bapak-bapak yang lagi duduk, aku samperin deh.

Awalnya ya cuman nanya-nanya tentang kereta aja, tapi lama-lama mulai jauh obrolannya. Ternyata anaknya dia itu lulusan kampus aku juga ya, wehhh menarik ini. Cerita-cerita akhirnya beliau ternyata kagum dengan perkembangan kampus aku, dan ternyata anggapan dia tentang kampus aku keren juga ya. Mungkin ini dikarenakan, banyaknya mahasiswa yang sukses setelah lulus dari kampus aku kan.

Selain cerita tentang kampus, beliau juga memberi beberapa nasehat yang perlu dimiliki oleh para pendatang, seperti ketika pergi kesuatu tempat harus ditetapkan dulu niat awalnya mau ngapain. Karena dia melihat ada beberapa anak yang datang kejogja tetapi karena niat dan tujuannya belum matang, eh malah jadi rusak, kenak pergaulan bebaslah. Jadi kehidupannya jadi tidak terkontrol lagi kan. Mabuk-mabukkan, salah satu yang beliau sesalkan dari anak muda yang salah pergaulan.

Ok, akhirnya kereta apiku datang juga, tepat waktu juga ternyata ya, ini kalo telat dikit aja yo pasti ketinggalan kereta kan. Dengan bismillah, naiklah aku kedalam kereta itu. Ternyata luas juga tempatnya, lalu di tempat duduk nomor 10A Bis 1 aku singgah. Duduk, serta meletakkan barang-barang pada tempatnya.

Kereta malam pun berangkat, dan aku ingin menikmati perjalanan ini. Setelah beberapa menit berjalan ada beberapa yang aku sesalkan, ternyata diluar gelap, jadi sama sekali gak bisa liat apa-apa. Duh, sayang banget ya gak bisa liat keluar dehh, jadinya ya tidur aja deh selama perjalanan.

Jam 6.10 aku tiba di Tasikmalaya, dan ternyata disambut oleh udara segarnya pagi, dan sedikit agak dingin juga ternyata ya. Dijemput deh sama temen disana.

P_20160118_060910-e1453218941775

Diajak sama temen makan yang namanya Nasi TOCO, itu katanya Tahu oncom, dicampur nasi gitu jadi katanya rasanya ada pedes-pedesnya. Tak coba deh, dan ternyata, enak banget, hahahahaha. Sampek nambah berkali-kali aku, 2 kali sih sebenernya. Karena malu aja,, wkwkwkwkwk. Selain itu, aku juga nyobain bakso tasikmalaya yang katanya bakso ini terbaik sedunia.

P_20160118_151802-e1453219123777

Sebelumnya sorry fotonya pas udah abis yakkk, ini menunjukkan kalo bakso ini enak bener. Hahahahahaha, Ini tempat baksonya ya,,,

P_20160118_152358

Sebenernya tujuan awal aku ketasikmalaya ini ya cuman karena kerjaan aja sih, jadi semacam wakil dari kantor buat datengin klien dan sedikit presentasi tentang produk yang kami tawarkan buat mereka, sesuai gak dengan kebutuhan mereka atau perlu beberapa revisi lagi kan. Jam 13.00 kami mulai presentasi, kebetulan kali ini kami presentasi dikantor Kesatuan Bangsa dan Politik Kota Tasikmalaya. Setelah presentasi presentasi dikit, kelarlah semua agenda ditasikmalaya, tinggal main aja deh. Si temen ngajakin nongkrong di cafe, aku mah ngikut aja, lha wong dibayari,, wkwkwkwk

Sesampainya di cafe, ternyata dia lagi nunggu temennya yang di tasikmalaya dan janjian mau ketemu dicafe itu, namanya UPNORMAL. Datang juga deh temennya itu, dan ternyata anak kesehatan, kelihatan dari bajunya yang serba putih.

P_20160118_154009_HDR

Ngobrol-ngobrol akhirnya dekat deh kami udahan, tanya-tanya soal kuliah, kerjaan ataupun tentang tasikmalaya. Dan dari sini aku sedikit ngelihat perempuan di tasikmalaya itu kayak gimana, pas ngobrol tu aku liat ekspresi dari wajahnya itu suka terlihat terkejut, lalu matanya membesar, alisnya bergerak keatas, dan gaya bahasanya yang gak datar gitu. Wuihhhh,, baru kali ini aku ketemu orang seperti ini, sekilas kok rasanya ada asik-asiknya gitu ya. Mungkin tiap orang beda-beda kali ya, ada yang enak diajak ngobrol ada yang bahkan sukanya diem-dieman aja sih.

Akhirnya waktu pulang pun tiba, kalo berangkatnya menggunakan kereta, kali ini pulangnya kami nyoba naik bis. Wuihhh, sebenarnya ada yang agak gak enak kalo naik bis ya, karena bukan efek maboknya, tapi aku kalo naik bis setelah sampai itu biasanya baru mulai mumet deh, dan itu bisa seharian. Sesampai dijogja seperti yang diperkirakan, seharian tepar aja jadinya kan.

Ok, itu aja yang bisa dishare, karena masih mumet sebenarnya. See ya,,,

Terkadang mikir bikin laper

Pernahkah berfikir, kenapa ya kalo kita kebanyakan mikir eh kok malah laper yang ada? nah itu juga terjadi sama aku, semakin keras aku mikirnya maka kemungkinan untuk cepat laper bakal lebih kuat. Apa mungkin memang ada hubungannya ya antara otak dengan perut ini. Kalo katanya sih kalo perut laper maka otak gak bisa dipake buat mikir, tapi lha kenapa kalo abis mikir kok laper. Jadi sebenarnya laper gak bisa mikir atau laper gara-gara mikir? sometime, it makes me crazy!!

Setiap orang pasti pernah berfikir, entah itu cuman mikir-mikir hal yang ringan aja, atau bablas mikirin sesuatu yang kayaknya berat.

Kalo aku lain lagi, biasanya memudahkan yang sulit dan cenderung menyulitkan yang mudah. Seperti halnya ketika aku menulis tulisan ini, seharusnya kan bisa aja langsung nulis di teks editornya tapi ini masih make word lagi, trus ntar diedit lagi di dashboard. Ribet kan? Enggak sih sebenernya, cuman menikmati apa yang biasa dikatakan rutinitas saja sebenarnya.

Lalu masih tentang laper, kadang berfikir laper ini kenapa datang disaat yang tidak tepat kayak cinta, datangnya gak bisa diduga-duga, eh rezeki juga deng, dan masih banyak lagi hal-hal yang tidak pasti ini. Hidup ini sepertinya penuh dengan ketidakpastian. Ehhhh,

Ketika kita laper tentunya yang kefikiran cuman satu ya, yapp makan, itulah mengapa sepertinya otak kita akan fokus kepada makanan saja dibandingkan dengan fokus mikirin lainnya ataupun fokus mikirin kamu. Ehhh,,

Udah ahh, mungkin tulisan ini gak jelas, ya mungkin memang gak jelas. Hahahahaha,, ?

Menunggu, tapi Apa yang ditunggu?

Setiap orang pasti pernah menunggu, yapp menunggu, kegiatan yang sebenarnya membosankan, tapi pasti akan terjadi. Karena hampir semua aktivitas hidup ini rata-rata kebanyakan menunggu. Menunggu teman, menunggu sms, menunggu chat, atau menunggu kerjaan, atau menunggu apa aja deh.

Ada yang beda dengan beberapa hari ini, baru 1 hari sebenarnya. Ditulisan sebelumnya aku cerita tentang Masih Disini Masih menunggumu , tapi apa sekarang masih nunggu? sepertinya enggak, semua itu rasanya udah hilang, rasanya hampa.

Pagi hari tadi waktu aku bangun, rasanya ada yang hilang gitu rasanya, biasanya setidaknya walau cuma dikit ada yang ditunggu chatnya,  meskipun tidak chat tapi senyum tipis ketika bangun tidur dan teringat akan dirimu. Tapi aku gak tau kenapa pagi ini udah gak bisa senyum lagi, apa karena semalam semuanya udah serasa berakhir? Tapi apa bener ini memang jalan yang terbaik? apa semuanya ini benar harus terjadi atau ini semua seharusnya masih bisa dipertahankan? ah sudahlah, bingung juga kadang-kadang mikirinnya. Dan juga, kok hujan gak turun-turun ya? aku nunggu hujan lagi ni.

Hai, kamu yang disana? apa iya harus gini? kayak gini po kisah kita? kalo kita nanam jagung, jangankan panen, ini kembang pun belum loh? Sebel, marah, kecewa, emosi, sakit hati, benci, dendam dan semuanya itu hanya pada satu hal dan tertuju pada satu orang saja? apa ini adil bagimu? apa engkau memang pantas aku benci? atau memang aku saja yang terlalu terbawa perasaan? apa salah jika aku bener2 cinta pada seseorang?

Apa karena kita tahu orang itu dahulunya tidak baik lantas kita harus pergi darinya? Apa aku terlalu banyak menuntut darimu? apa selama ini aku banyak maksa kamu? Seingat aku, aku udah berusaha nerimo kamu, ya “just you” aja, gak perlu ditambah embel-embel apaan gitu. Menurutmu ini baik buat aku po? Jujur sebenarnya ini kok rasanya gak adil buat aku ya? Apa memang ini resiko buat aku?? Apa ini yang dikatakan ketika kita jatuh cinta maka kita juga harus siap-siap terjatuh?

Kan gak seperti itu juga ya, apa memang semuanya harus kayak gini? Egois banget kamu ya,

Tapi hari pasti berganti, minggu pasti berubah, bulan dan tahun juga pasti akan kita lewati, tinggal bagaimana kita mau memandang masa depan. Hidup ya harus hidup, tak perlu kita selamanya bersedih, karena mungkin yang sedih ya cuman aku, kamu disana belum tentu kan sedih? atau bahkan udah lupa gitu aja, kayak gak terjadi apa2 kan?

Aku minta maaf kalo ini terlalu kasar buat kamu yang ternyata gak seperti yang aku kira, apa ini bener atau salah? aku gak tau, ini cuma luapan rasa aku aja, terkesan melow dan lemah, bahkan kayak anak kecil yang gampang ngambek, tapi ini luapan rasa kecewa, ya karena kayaknya ini gak adil banget dilakuin ke aku.

Kalo gini kan aku jadi males lagi jatuh cinta??