Skip to content

Category: Ramadhan

Cerita Ramadhan : Malam Kesembilan, Lagi-lagi lupa ide

Lagi-lagi lupa ide, wassalam dah. Ini kenapa ya beberapa hari ini gak sempat mau nginget apapun nih, payahh, padahal ya gitu. Gegara skripsi yang syahdu itu buat aku jadi gini, coba kalo skripsi itu lebih pengertian, ngertiin aku dikit napa,, wkwkwkwk,, Itulah mengapa sebenarnya pada judul “Lagi-lagi lupa ide” ini aku bingung mau nulis apaan, lha udah lupa dua kali apa yang mau ditulis.

Tetapi kenapa lupa, mungkin karena esok tanggal 29 Juni 2015 akan jadi hari yang bersejarah buat aku, yapp ujian pendadaran, tak sabar rasanya. Tak bisa tidur aku dibuatnya, diam, menung dan sabar menanti akan datangnya hari itu. So, semangat pendadarannnn!!! 🙂


Cerita Ramadhan : Malam Kedelapan, Lupa ide

Ok, setelah sekian lama kita tak jumpa. Karena lagi sibuk ngurusin yang namanya skripsi,, duhh itu nyita waktu gue banget. Walaupun sebenarnya kalo difikir gak begitu dikerjain sih,, wkwkwk,, lantas kenapa bisa menyita waktu sampek-sampek lupa mau nulis dan lupa mau ngapain aja,, Nah disinilah kenapa muncul sebuah ide dengan judul “Lupa ide”. Nah kenapa lupa, mari kita bahas lebih lanjut….


Cerita Ramadhan : Malam Ketujuh, Insomnia dan Rindu

Hello, kembali lagi dengan saya, AndriBlender. Setiap orang pasti pernah merasakan Insomnia, apalagi rindu? Kali ini saya akan mencoba sedikit menceritakan tentang kedua hal tersebut dan mengapa sebenarnya hal ini harus dibahas. Apa gak ada topik lain? Yang lebih mahal banyak, baiklah, kita mulai sekarang.


Cerita Ramadhan : Malam Keenam, Saling menyayangi dan mengasihi

 

Pada setiap diri manusia pasti pernah merasakan disayangi dan dicintai. Rasa itu akan selalu ada dikarenakan manusia lebih suka bersama-sama dengan orang lain dibandingkan dengan menjalani hidupnya sendirian. Terkadang rasa yang timbul tersebut tanpa kita sadari akan selalu hadir karena sudah jadi sifat manusia yang selalu ingin memberikan yang terbaik untuk orang lain. Bahkan, bagi sebagian orang, rasa itu diungkapkan dengan cara yang tidak wajar, seperti rela melakukan apapun untuk orang lain, sampai lupa bahwa didalam dirinya ada kebutuhan yang harus dipenuhi.


Cerita Ramadhan : Malam Kelima, buruk banget bagi aku

Malam kelima ramadhan bukan makin baik, tapi kok malah gini yakk,, Ok, berusaha lebih baik deh. Banyak cerita yang terjadi beberapa hari ini, dari yang senang sampai dengan sedihnya ada juga. Termasuk yang teringat akan keindahan bersama mantan, eitss gak boleh nyebut “mantan”.




Cerita Ramadhan : Malam kedua, cepet banget

Malam kedua, biasanya belajar dari malam pertama donk. Biar apa yang terjadi di malam pertama yang diulang yang baik aja, yang buruk jangan ya.

Puasa pertama penuh dengan kesyahduan, iya, karena gak sahur ya lumayan lemes. Tapi, Alhamdulillah lancar, mungkin karena anak kos yang sudah kuat yak. Bukan cuma saat ramadhan aja, tapi waktu hari-hari biasa pun sudah makannya sehari sekali. Sedih?? enggakk, ngenesss :*.


Cerita Ramadhan : Malam pertama yang syahdu

Ok, ini bukan nyeritain tentang malam pertama yang itu ya?? (genitt), ini tentang malam pertama penulis di bulan Ramadhan tahun 1436H. Alhamdulillah ya, kita masih diberikan kesempatan untuk datang lagi dibulan yang mulia ini.

Baiklah, awal ramadhan bisa kita jadikan event persiapan untuk menghadapi puasa sebulan penuh, banyak hal yang perlu dipersiapkan. Seperti, alarm? iya, alarm? itu penting banget apalagi buat anak-anak kos yang puasa pun masih sendirian. Sedih?? enggak, ngenesssss.. :*

Kenapa alarm begitu penting? Ini pengalaman gue waktu malam pertama ini, gue lupa ngeset dan gue baru kebangun ketika adzan shubuh sudah berkumandang. So, siapin alarm yak?

Awal malam pertama itu deg2an yaa,, tapi seru,, apalagi ini pertama kalinya ngalami malam pertama puasa di jogja, biasanya kalo gak dirumah di Riau, ya di Ngawi ditempat paman. Tapi dikarenakan adanya something, maka malam ini cuma bisa dikos aja.

Semoga ramadhan ini bisa ngebuat kita jadi makin baik lagi ya, serta diampuni semua kesalahan yang pernah kita lakukan. Aamiin.