Skip to content

Cerita Ramadhan : Malam Ke 14, Mudik ke Ngawi

Oke, ujian sudah. Sekarang saatnya mudik. Kali ini sebelum saya pergi ke Riau, harus ke Ngawi dulu. Tempat kelahiran saya cuma untuk nitip motor doank sih. Sama sedikit ngasih titipan dari bapak dan mamak. Ada apa aja dingawi? dan ngapain aja gue dingawi? oke kita lanjut kisah kita yakkk.

Ngawi, salah satu tempat di Jawa Timur. Yapp itu bagian perbatasan dengan Jawa Tengah. Tapi masih jauh lagi dari perbatasan, karena tempat gue itu di Ngawi bagian etan. Tiap tahun gue selalu ketempat ini, ya kalo pas liburan ataupun pas mau mudik gini. Karena disana semua anggota keluarga dari bapak dan mamak berkumpul. Jadi ya gitu, kalo gak pulang ke Riau ya mudiknya ke Ngawi aja deh.

Perjalanan dari Jogja ke Ngawi hampir memakan waktu 4 jam. Itu naik sepeda motor. Kalau naik mobil ataupun Bus bisa lama lagi, karena kan jalanan terkadang tak bisa ditebak apa maunya. Kadang dia mau rame, terkadang dia pingin sepi gitu. Membingungkan, kayak kamu. Eh, fokus fokus.

Sebenernya ada sedikit yang berbeda kali ini, yapp pas puasa ke ngawi naik motor. Wuihhh itu rasanya haus banget, ada yang jual es kelapa muda dipinggir jalan, srrrrrrrrrr. Betapa segernya,,, tapi karena puasa ya dikuat2in. Di Ngawi gue nginep ditempat paman, itu saudara dari bapak yang paling kecil. Disana biasanya kalo aku cuma tempat tidur aja sih. Kan akunya biasanya suka main-main gitu. Jadi pas dirumahnya ya udah tepar.

Sesampai ditempat paman itu rasanya kepala udah mumet abiss, langsung deh tidur sampek sore. Panas, panas banget ditempat ini, gak ada kipas angin. Rasanya kayak di oven, mateng kayaknya, tinggal nambahin kecap sama cabe aja. Biar sippp.

Malam pun disini baru berbeda, dingin banget. Sumpahh dingin, soalnya lagi musim kemarau kan. Gak enaknya disini ya itu, kalo pas kemarau air bisa susah banget itu. Udah gitu disini orang2 masih belum peduli dengan satu fasilitas yang sangat sakral dirumahnya, yaitu kamar mandi. Yapp, maklum orang desa, jadi kamar mandi ya seadanya aja. Kadang malah ada yang tanpa penutup gitu. Yang bener aja, kan bahaya itu. Apalagi buat para muslimah itu, bahaya banget deh.

Begitu juga dengan paman saya ini, sebel rasanya. Kamar mandinya bener2 gak jelas. Memang sih didalam ruangan tapi ya itu lo keadaanya kayak belik biasa gitu. Jadi ya gak enaknya disini ya kalo mandi ribeddddd.

Satu lagi yang radak gemes disini ni, iya sinyal hape yang radak2. Yap jaringan apapun disini kombet bener, bahkan bisa dikatakan tragis. Kalau buat sms lama banget kekirimnya, kalo nelfon suaranya kayak suara pesawat gitu, buat internetan, yang bener aja, capek nungguinnya. Sinyal edge bikin hape jadi boros banget baterainya, masak 1 menit di sinyal edge baterai berkurang 1%. Yang bener aja kan, untungnya ya itu listrikknya udah bagus. Moga aja kedepannya makin mantep aja ni. Biar bisa bawa mantu kesana, ehhhhh. :*

Andriyas Efendi

Author: Andriyas Efendi

Anak dari petani yang pengin tinggal didesa yang sepi, tapi tetep ada internet yang memadai serta kuota yang unlimited.