Skip to content

Cerita Ramadhan : Malam Ke 15, Jadi kurir

Nah, ini cerita tentang kisah saya yang ketika di ngawi jadi tukang nganterin titipan dari orang yang ada di Riau. Duhhhh, yowess rapopo, seng penting ikhlas menjalani saja kan. Nah bagaimana dan apa saja yang dilakukan di ngawi sebagai kurir? Mari kita ceritakan,,

Kurir itukan sebuah kerjaan yang tukang nganter-nganter gitu yakkk, bener banget nganterin apa aja itu udah jadi kurir. Sebagai mahasiswa perantauan, kegiatan ini gakkan lepas. Apalagi kalo daerah yang saya tuju kebetulan punya saudara di Riau. Sudah itu, bakalan ada titipan. Tapi memang ada enak dan ada enggaknya, karena ya itu kita harus dateng ketempat orang yang kadang kita juga belm kenal dan bahkan belum pernah ketemu kan. Ada perasaan was-was, jangan-jangan salah orang lagi. Nah kalo sempat salah orang kan kacau, masak iya mau diminta lagi kan titipannya. Itu kenapa, harus dipastikan kalao titipan tersampaikan keorang yang tepat.

Oke, itu sekilas tentang kurir. Sebenernya kalau di ngawi ini ada beberapa tempat yang wajib dikunjungi kalo saya kesini. Yang pertama itu ya warung sate kambing,,

sate gule kambing

Yapp, sate kambing. Ini adalah salah satu makanan wajib kalau aku pergi kengawi, karena ditempat lain rasanya tidak seperti disini, enak banget deh. Rasanya itu gak terlupakan. Tempat kedua yang wajib gue kunjungi adalah waduk, yap bendungan yang menampung air yang digunakan untuk irigasi air yang mengaliri sawah-sawah para penduduk .

waduh

 

Waduk jadi tempat aku buat jalan-jalan kalo pagi, karena dingawi kalo pagi hari udaranya sejuk dan gak begitu dingin, so cocok banget untuk jalan-jalan sama istri dan anak-anak. Ehhh,, fokus yas fokusss.

Nah itu segelintir kisah aku dingawi, singkat yapp. Sebenernya masih ada banyak yang ingin disampaikan tapi kalo ditarok disini ntar esensi sebagai ceritanya hilang. Btw, gue nulis ini pas di puasa ke 20, so, kadang ada ingatan yang terlupakan. Jadi, moga aja yang gak lengkap akan gue isi disesi yang lainnya. Selamat berpuasa, :*

 

Andriyas Efendi

Author: Andriyas Efendi

Anak dari petani yang pengin tinggal didesa yang sepi, tapi tetep ada internet yang memadai serta kuota yang unlimited.