Skip to content

Cerita Ramadhan : Malam Ke 17, Mudik Ke Riau

Ada yang berbeda dengan perjalanan mudik kali ini,, yapp pas puasa. Pada tau sendiri kan kalo kadang-kadang orang yang pergi melalui pesawat itu suka nyebelin. Ada yang berpakaian seadanya, yang narsis, bahkan ada yang dari pesawat take off, dan diatas masih sempat-sempatnya dandan lagi, pas pesawat landing dia dandan lagi, duhhhh. Ini kisah tentang perjalanan yang sebenernya gak ngenakin, tapi ya diceritain aja deh. Seperti apa kisahnya, mari kita bahas lebih lanjut.Pagi hari sebelum keberangkatan kebandara seperti biasa dan kebanyakan orang yang dilakukan adalah packing barang-barang. Memilih barang mana yang mau dibawa atau mana yang akan ditinggalkan. Ketika memilih barang itu, tidak dipungkiri akan ada beberapa barang yang sebenarnya harus dibawa tetapi tidak dibawa karena banyak kenangan terhadap barang tersebut, seperti barang pemberian someone. Itu serba salah mau dibawa atau enggak, untuk sementara ditinggal aja deh. Biar mudiknya bisa fokus.

Buat laki-laki packing dadakan itu hal yang seru, karena jadi gak bingung mana barang yang mau dibawa. Apalagi kalo laki-laki itu lebih simple, atau bisa dikatakan gak pedulian gitu. Yang penting ketika pergi jauh yang dibawa itu ya KTP, HP, ATM, dan beberapa lembar uang. Gak bawa baju mah urusan gampang itu mah. Jadi seperti biasa, packing kali ini pun tak ada yang spesial dan berbeda dengan kebanyakan orang.

Packing udah, sekarang saatnya cari taksi buat antar kebandara, mungkin diantar motor bisa tetapi ngerepotin dan barang yang dibawa lumayan banyak jadi ya mending cari taksi aja deh. Menuju pangkalan taksi agak sedikit was-was, karena dari jauh kok gak ada satupun mobil taksi yang lagi mangkal. Wah gawat ini, udah deg2an. Jangan jangan gak pada mangkal lagi. Duduk sebentar sambil menunggu, tiba-tiba ada satu taksi yang mangkal, langsung saja deh saya pesan kebandara. Dalam hati bersyukur,

Perjalanan ke bandara cuma sekitar 10 menit, ya karena jalanan masih lega kan. Belum begitu macet banget, sampek bandara langsung lemes. Gilaaa, rame bener ini mahhhh.

antrian di bandara

antrian citilink

Nah bisa diliat sendiri kan gimana ramenya. Desain ruangan bandaranya agak sedikit diubah ini, antriannya jadi agak ribeddd. Biasanya kan kalo check in lebih duluan ntar kan nunggunya diruang tunggu. Kalo yang ini beda, nunggunya ditempat check in. Pantesan pada banyak yang mending nunggu diluar daripada ngantri didalam, karena kan gak ada tempat duduk ta. Pesawat yang saya naiki jadwal keberangkatan jam 11.30, so check in dibuka jam 9.00.

Lelahnya menunggu di tempat check ini terbayar sudah setelah bisa masuk kedalam ruang tunggu. Lagi-lagi menunggu, entah mengapa kok kayaknya hidup ini banyak banget ya menunggunya, termasuk menunggu kamu. (malah curhat)

Gak ada yang berbeda ketika pesawat take off, ya gitu agak-agak ndredeg aja, mana tau gagal take off kan. Kebetulan saat itu saya duduk dikursi nomor 12A, nah itu kan salah satu kursi keramat. Ya karena itu kan pas banget disamping pintu darurat, pertama kali ketika ada aba-aba evacuate evacuate, gue harus siap sedia buat bukain itu pintu kan. Jadi sepanjang perjalanan gak bisa terlelap. Dipesawat ada yang aneh, ngeliat mbak-mbak dikursi 11D. Anehnya dia gak bisa lepas dari hapenya, bentar-bentar liat hape, padahal kan dipesawat gitu kan, udah gitu bentar-bentar ngaca. Memang sih agak bening, tapi kok gitu amat yakk. Mungkin kalo ada setitik debu yang nempel dihidungnya dia bakalan tau dan langsung dibersihin. Ckckckck,

Gak berapa lama mbak itu sedikit menyita perhatian gue, walau ditangan gue ada buku “Koala Kumal”, tapi tetep aja mata ini gak bisa lepas gitu. Apalagi ketika dia beli parfum dan disemprotkan ketangannya. Duhhhh, harummnyaaaaaa. Eh puasaa,,

Aneh juga sih, kayak gak ada tempat lain aja, kenapa gak nunggu pas udh landing kek, ini sungguh fenomena yang aneh banget. Untungnya dia gak duduk disamping gue, sempat gitu mungkin yang terjadi adalah gue bakal minta parfumnya buat ane semprotin ke tangan ane, karena wanginya itu lohh soft dan wangiiiiiiiiii. Bikin deg2an.

Tibalah waktu pesawat landing, abis itu nunggu travel, duhhhh menunggu lagi. Disaat menunggu travel datang liatin orang lewat yang aneh-aneh. Ada yang bawa mobil, tapi kursi didalamnya masih pada plastikan, gileee niat amat ni orang. Ada juga yang dijemput oleh orang satu keluarga. Mungkin ini dikira tempat rekreasi yakkkk.

Gak cukup sampai disitu, lagi-lagi ada pemandangan yang sebenarnya ini dosa, tapi gimana udah keliat kan. Buat yang sering naik pesawat pasti udah pada tau bahwa godaan buat para laki-laki adalah dari para Pramugari. Yapp, mereka itu kadang ada yang menarik gitu, kadang ada yang ramah, ada yang judess, tapi ada juga yang sungguh buat hati ini deg2an. Mau kenalan? Sayangnya gue gak seniat itu, cuma sekilas memandang.

Tipe pramugari dari setiap maskapai beda-beda, misalnya kalo Garuda Indonesia, Citilink, biasanya pramugarinya anggun-anggun, kayak ibuk-ibuk udahan. Kalo dulu ada mandala, itu pramugarinya judes-judes, beneran dehhh. Nah kalo yang sering naik Lion Air itu harus sering-sering nundukkk, memang pakaian pramugarinya sopan, tapi kan ya gitu, belahannnyaaa. Duhhh, puasa puasaaaaa.

Oke, cukup ngebahas pramugarinya. Setelah sekian lama menunggu travel, tibalah masanya melakukan perjalanan dari Pekanbaru ke Sungai kuning. Masih sekitar 4 jam perjalanan, perut ini rasanya udah diaduk-aduk, mules, mual, mau mabuk rasanya. Tibalah naik travel, duhhh penuh banget lagi ini travel. Dapet tempat duduk dipaling belakang dicampur sama barang-barang belanjaan. Duuuhhh,, ini mah sama aja dibagasi namanya kan.

Tapi karena gak ada yang lain, ya udahlahhh, dinikmatin aja. Ternyata gak sampek disitu, tempat duduk yang sangat sempit itu ditambahin lagi sama satu orang, perempuan lagi. Ya ampunnnn, apa2an ini. Berat banget rasanya puasa ini. Duduk berdua dipaling belakang sama perempuan itu serba salah, kalo diem dianggap sombong. Kalo diajak ngobrol ntar dikira aneh-aneh. Dan perempuan itu ternyata temen gue waktu SMP dulu.

Perut ini udah mual-mual, beberapa kali sudah ingin dikeluarkan. Tapi malu donk, dan gak ada plastik kan,, jadi dikuat2in dehhh. Untuk menghindari yang namanya mabuk kendaraan, akhirnya sepanjang perjalanan itu cuma bisa bersandar ke kanan, baringnya ke barang2 belanjaan itu. Penginnya sih kekiri, tapi ya kan belm muhrim. Wkwkwkwkwk

Sampai rumah juga akhirnya, badan rasa dah remuk gitu, sampek rumah langsung baring bentar, gak sempat bongkar-bongkar barang, udah capek rasanya. Sesampai dirumah hati dan fikiran udah lega, akhirnya aku balik ke tempat aku dibesarkan. Rumah. Aku udah bener-bener dirumah sekarang.

 

Andriyas Efendi

Author: Andriyas Efendi

Anak dari petani yang pengin tinggal didesa yang sepi, tapi tetep ada internet yang memadai serta kuota yang unlimited.