Skip to content

Cerita Ramadhan : Malam Keempat, Malas itu wajar

Bagi setiap orang pasti pernah merasakan malas, begitu juga dengan saya. Bisa dilihat bahwa tulisan ini saya tulis di hari kelima Ramadhan, padahal seharusnya pada malam keempat. Mungkin karena malam minggu, malam kelabu… (nangissss).

Tapi, boleh saja kita malas, asalkan jangan sampai keterusan, nikmati waktu malasmu dengan sebaik-baiknya lalu bangkitlah. (ngomong enak yaaa).

Bener, malam keempat terasa aneh, cuma liat video di youtube aja, dari acara hitam putih, sampai lagu-lagu galau gak jelas. Kayak “Terlatih patah hati”, “Benci Mencinta”. Galau seperti is like my life. Tiap hari galau, tapi its ok.. jadi udah biasa so, nothing special…

Terkadang aku memikirkan akan nasib ujian pendadaran yang udah didepan mata, yapp 29 Juni 2015, itu akan jadi hari bersejarah buat aku. Aku didadar!! (biasa aja sihh).

Persiapan belum maksimal, tapi mau gimana lagi kalau gak dibisa-bisain ya kagak bakal kelar-kelar ini skripsi. Udah gak kuat galau karena skripsi, mau ganti gitu galau mau nikah mungkin (ngarepp).

So, selamat berpuasa aja deh..

Andriyas Efendi

Author: Andriyas Efendi

Anak dari petani yang pengin tinggal didesa yang sepi, tapi tetep ada internet yang memadai serta kuota yang unlimited.