Skip to content

Jalan-jalan ke pantai krakal

Ada kisah dibalik datang serta perginya hari libur, termasuk cara menghabiskan waktu liburan. Kali ini bersama teman2 masa lalu, eh,, teman2 kuliah dulu pada ngajakin camping ke pantai. Seperti apa kisahnya? Baikk, kita bahas…

Dimulai dengan datangnya hari libur pada bulan mei yang kebetulan pas banget mepet dengan hari libur kerja,, yappp ada sekitar 4 hari libur. Lumayanlahh,, nah datanglah ajakan dari beberapa teman kuliah dahulu untuk jalan-jalan. Awalnya mau camping ke pantai, kenapa ke pantai karena kalo ke gunung lebih ribedd. Jadi pantailah yang jadi tujuan awal. Awal janjian mau berangkat dari jogja sekitar jam 9, tapi aku baru balik kerja ya jam segitu, jadi mau gak mau ya dibuat agak nelat-nelat dikitlah.

Akhirnya berangkat jam 11 malam dari jogja, jalanan sepi banget, hampir bisa dikatakan udah gak ada lagi orang yang bepergian jauh jam segitu. Tapi sekali lagi, karena ini bareng2 maka ya gak ada yang ditakutin. Sekitar jam 12an malam mampir di wonosari sebentar, mau cari makan karena pada kelaperan pada belum makan sama sekali. Cari-cari makan susah banget karena udah pada bongkar tenda dan pada cuci piring serta alat-alat masak udahan. Mutar-muter akhirnya ketemu tempat makan yang masih buka, ya walau cuma nasi goreng yang tersisa, tak apa lah,, yang penting ada yang bisa dimakan dan gak jadi deh kalirennnn.

Tujuan pantai awal adalah dipantai krakal, dikarenakan tempatnya yang bagus dan tidak terlalu ramai tentunya, kami sampai di pantai tersebut sekitar jam 2 pagi, jadi ya gelap banget masihan, udah pada ngantuk dan semilir angin pantai bikin mata makin gelap, sewa tiker, langsung deh pada tidur di pinggir pasir pantai, ini camping tanpa tenda karena udah kemalaman nyampenya, percuma juga mau pake tenda kan. Nanggung,

Pagi shubuh pada bangun, karena suara ombak yang begitu indah, serta semilir angin udara pagi yang menurut gue seger banget, gak ada duanya dehhh.. Matahari udah mulai terbit, saatnya yang ditunggu-tunggu, yapp foto. Jarang-jarang ada pemandangan seperti ini jadi ya dipersiapin deh foto-foto mataharinya. N gak selfi, buat apa??

Pagi hari di pantai krakal
Itu yang difoto mas danang terlihat dia menikmati kann,, padahal ngakunya gak kuat kenak dingin ataupun panas, tetep aja pagi-pagi dipantai yang nyebur duluan.
sunrise di pantai krakal
Sunrisenya gak kelihatan, cuma nampak cahaya-cahaya dikit aja, tapi ya gak papa, lumayan buat seger dimata.
ini waktu shubuh
Kalo yang ini masih suasana shubuhan, masih pagi banget, minim cahaya, tapi lumayanlah bisa ke shoot.

Lumayan dapet foto yang keren abiss. Sebenernya masih banyak yang perlu di ekspos dari pantai krakal ini, tapi karena melihat airnya yang jernih serta ombak yang menggulung-gulung, pada gak sabaran buat nyebur, yaudah deh gak kefikiran banyak-banyak foto, seng penting yo nyeburrr…

Setelah puas dengan pantai krakal, lebih tepatnya kurang puas sih, karena sesuai namanya pantai krakal, isinya karang kabehh, jadi kaki ya pada luka, badan pada baret-baret. Jadi sebenarnya kurang puas aja main airnya. Lalu diputuskanlah untuk menuju pantai selanjutnya, yaitu pantai Baron.

Perjalanan ke pantai baron ini radak-radak gila, masih pada basah-basah, nekat pergi naik motor kesana, mungkin kalo orang lihat, ini orang aneh dari mana, basah-basah nekat pergi. Ya daripada ribedd kan gonta-ganti pakaian mending ya langsung aja pergi, toh pakaian yang dipake masih sopan kan. Sesampai di pantai baron, suasananya udah lumayan rame ya, karena udah agak siangan juga sih. Udah ada beberapa payung-payung yang menghiasi pantai, dan beberapa orang yang udah nyebur, gak sabaran ya langsung aja pada nyebur untuk yang kedua kalinya, airnya suegerrrrr dan yang lebih penting lagi gak ada karangnya. Hahahahahaha

Temen sekelas kuliah
Pasukan yang siap nyebur ke tahap kedua, masih pada basah-basah itu.
pantai baron
Sudah lumayan siang, tapi belum begitu panas, masih asiklah buat nyebur-nyebur.
pantai baron sudah ramai
Udah banyak payung-payung yang terhampar, dan sebenernya agak risih, jadi kurang mantap pantainya.
pantai baron pagi
Lihat airnya, serta ombaknya, ini seger banget nyebur disini.

Itulah beberapa cerita sekilas mengenai kedua pantai ini. Lalu kenapa ada yang spesial dengan momen ini. Agak aneh sebenarnya tapi ini sepertinya seperti mau ada perpisahan dengan jogja, yaa beberapa saat lagi aku akan pergi meninggalkannya. Hahahahaha, terlalu mellow. Niatku ingin pergi dari jogja ini dengan baik-baik juga, gak mau ada kenangan ataupun penyesalan-penyesalan yang tidak penting, jadi biarlah yang buruk-buruk itu hanyut terbawa ombak. Sudah kuikhlaskan semua yang pernah terjadi di jogja ini, baik itu cinta maupun cita-cita yang belum tercapai. Dan sesi kehidupanku selanjutkan akan dilanjutkan di tanah aku dibesarkan, Sungai kuning atau Kali kuning atau “Yellow River”.

 

 

 

Andriyas Efendi

Author: Andriyas Efendi

Anak dari petani yang pengin tinggal didesa yang sepi, tapi tetep ada internet yang memadai serta kuota yang unlimited.