Skip to content

Rumangsamu opo penak dek

Bahagia yg terlihat diluar, sejatinya merupakan hasil dari sakit-sakit yg begitu banyak, itulah realita yg sering terjadi. Karena ya itu merupakan perjuangan untuk bisa bahagia kan. Dimanapun itu atau apapun pekerjaan yg tujuannya ingin bahagia, pasti tetep ada sakitnya.

Itu kenapa sejak kecil sama orang tua ndak pernah yg namanya dikatakan ataupun diajari untuk hidup sante dan ndak bersusah payah,, bisa dikatakan sejak kecil sudah di didik biar jadi orang yg mengerti mengenai susahnya hidup. Mungkin belm banyak yang tahu dan sebenarnya mungkin akan dikatakan pamer, tapi ya maksud aku cerita bukan buat itu kan.

Sejak kecil ama bapak ma ibuk aku dilatih kerja, itu kelihatan karena bapak ama emak kan petani,, seperti anak petani kebanyakan ya kalo pagi udah diajak keladang, kebetulan ladangnya rawa belakang rumah, n dulu sungainya itu airnya masih deras dan bersih. Kalo sekarang sudah wassalam.

Masa-masa kecilku sebenernya lebih banyak diladang, karena kalo pas bapak kerja aku diajak bareng, ya ikut nimbrung ataupun dijak keliling. Ya memang aku tidak secara langsung kerja, karena waktu itu bapak cuma ingin nunjukin kalo ini lo nak kerjane bapak, sekolah seng bener yo. Kalimat singkat itu yg kuinget2 sampek sekarang, nek orang tua itu ndak pernah main2 merencanakan masa depan buat anaknya. Tu ngapa, sampek sekarang aku bisa gini ya karena sebisa mungkin aku serius belajar, karena aku gak bisa kasih banyak kemereka, cuma jadi anak yg nurut dan ndak neko2 aja.

Lalu apa hubungannya dengan judulnya, sebenernya yo ndak ada, karena cuma ingin sekedar mengingatkan kalo hidup ya memang seperti ini, ada masa sulitnya karena itu yg bikin kita sedikit mengerti tentang bagaimana seharusnya menjalani hidup ini.

Andriyas Efendi

Author: Andriyas Efendi

Anak dari petani yang pengin tinggal didesa yang sepi, tapi tetep ada internet yang memadai serta kuota yang unlimited.