Skip to content

Seharian cuma mimpiin mantan

Beberapa hari yang lalu aku pergi ke malang, yappp lagi-lagi ada agenda iring-iring manten dan seperti biasa cuma bisa ngiringi karena belum diiring. Perjalanan yang lumayan jauh ditempuh dengan menggunakan satu buat bus besar dan satu buah mobil travel. Dimulai dengan berkumpulnya para peserta iring-iring serta para manten yang sudah siap dengan dandanannya, pagi itu masih gelap, mataharipun belum menunjukkan sinarnya, tetapi masyarakat sudah berkumpul, dikarenakan sesuai undangan bahwa bus akan berangkat dipagi hari.

Keberangkatan dimulai dengan di nyalakannya mesin mobil, dari nampu menuju malang, prediksi beberapa orang, perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 6 jam, ya jam 12 lah kira-kira bakal sampainya. Pertama kali aku naik bus itu rasanya asing, karena ndak biasa naik bus, dalam hati sudah ada perasaan was-was, gimana nanti jika aku mabuk ya?? Ya dimuntahkan lahhhh..

Selama perjalanan karena pagi kan jadinya dingin cocok banget untuk tidur, jadi ya hampir sepanjang perjalanan ya tidur aja isinya karena kalo gak gitu kepala makin pusing dan ujung-ujungnya bakal hueeeekkkkkk.

Yang unik dari keberangkatan ini orang-orang belum pada sarapan yo podo kaliren gitu, lantas berhenti di POM Bensin gitu, jadi kayak orang ilang gitu duduk dipinggir jalan itu lantas makan bareng-bareng disana, bener-bener piknik nek iki. Selain numpang kamar mandi tentunya orang-orang pada gak tahan untuk ngerokok kan soalnya di bus kan dilarang, karena AC, tapi anehnya diPOM Bensin itu mereka berani-beraninya merokok, padahal kan kalo di bus yang rusak paling ya cuman AC sedangkan kalo di POM ini kan bisa meledak ta, bahkan bisa membunuh sang perokok, tapi kok malah takut AC rusak tapi ndak takut kalo POM tersebut meledak. Itulah kalo udah kecanduan rokok, logikanya mati.

Sesampainya di malang disambut oleh keluarga besar dari mempelai laki-laki, acara dimulai dari basa-basi gitu, ya semacam sambutan yang sebenarnya ane gak ngerti, maklum nganggo boso jowo alus, lha aku ki kan pemula yo gak dongg. Tapi yo berusaha untuk mengerti sedikit-sedikit.
Salah satu hal yang menarik adalah ketika mempelai pria ditanya tentang alasan menikahi sang perempuan, dengan lantangnya dia menjawab “Yo mergo ayune lan patuh mareng agomone” artinya kurang lebih “Karena cantiknya dan patuh terhadap agamanya”, ini alasan seng jossshhh menurut aku.

Menurut aku, alasan itu ya alasan utama sih sebenarnya, selain dikarenakan keinginan memiliki istri yang shalehah tentunya yo seng ayu to. Tetatpi ayu bukanlah satu-satunya parameter ukuran, melainkan ada tambahannya yaitu agamanya. Karena sebaik-baik perempuan adalah yang agamanya baik, karena ketika agamanya baik maka biasanya yang lain-lain juga baik kok. Lagi mau belajar memahami gimana sebaiknya alasan yang baik itu, apakah mau dibilang kalo “Aku menikahimu tanpa alasan” nek iki yo malah bubrah, setidaknya pasti ada tujuan serta alasan khusus mengapa aku memilihmu.

Setelah melalui rangkai acara ya saatnya untuk kembali lagi ke kota Ngawi, padahal yo belum hilang rasa capek serta mual-mual ini ya tetep balik, soalnya ya memang gitu kan rencananya. Akhirnya perjalanan pulang dimulai, tentunya ketika bepergian akan berbeda ketika kita berangkat maupun pulang, ketika berangkat tidak ada yang kita tinggalkan karena kita akan kembali, tetapi ini tentunya akan menjadi perpisahan terhadap kota Malang ini, karena ini pertama dan mungkin saja jadi yang terakhir bagiku kekota ini. Ya karena arep ngopo juga rono ta.

Sampai di Ngawi hampir mencapai waktu jam 10 malam, ya karena perjalanannya santai, ya ini faktor yang bikin aku ndak mabuk juga kan, kalo ngebut dan seperti bus lainnya mungkin udah tepar aku dibuat jadinya. Malam-malam tiba di ngawi, suasana sudah sangat sepi ya karena biasanya kalo jam segini ya pada udah tidur, jadi ya berangkat pada belum bangun eh pulangnya pada udah tidur dehh. Pulang deh kerumah masing-masing para peserta iring-iring, begitupun aku yang dititipi beberapa barang, berupa snack juga. Ini kan lumayan buat kletikan malam-malam.

Sesampainya dirumah rasa penat udah ndak tertahankan lagi, jadi ya langsung mengistirahatkan diri saja jadinya. Soalnya kan perut dalam keadaan kenyang, ditambah lagi kepala yang terasa muter-muter gitu ya jadi tidur aja deh. Pagi setelah shubuh rasanya badan kok gak enak gitu, keluar sebentar ngantar dek irfan sekolah trus liat-liat pemandangan sebentar, trus balik lagi kerumah dan tidur.

Nah, tidur yang kedua ini yang rada-rada gak enak, mimpinya itu lo kok aneh-aneh, seng pertama ngipi ketemu karo si kae karo si kae, kan rodok gak penak, mimpine yo mbuh opo sebenere. Trus tersadar kan, bangun dan nginget-nginget lagi apa yang sebenarnya terjadi, trus lanjut tidur lagi berharap mimpinya ganti, eh malah mimpi ketemu si itu lagi. Kan ini sebenarnya kenapa ya? Difikir-fikir kok gak ketemu kenapa-kenapanya.

Apakah masih ada tersisa rasa didalam diri ini, opo yo aku ki ugong ikhlas melepas mereka semua ya, Nek seandainya gong ikhlas yo arep kepiye? Wes podo nduwe masalahe, ya tetep sabar aja yas. Apalagi bentar lagi kamu pulang, semoga ya ndak malah langsung dapet undangan gitu. Takutnya ngko aku bertindak bodoh pulak kan, koyok neng facebook kae.

Cuman yang perlu jadi catatanku adalah, kamu mau ikhlas atau tidak mereka yo tetep bakal ninggalke awakmu yas, kepiye maneh kann, arepo awakmu ki ra trimo karo takdir yo ujung2e bakal dirabi wong liyo to. Nah sekarang mendingan kamu merangkai jalan takdir dirimu sendiri, banyak hal yang perlu kamu lakukan biar ndak cuma mikirin mereka, fikirin diri kamu dulu deh biar ntar kalo memang sudah waktunya semuanya bakal indah, meskipun tidak seindah yang diharapkan, tapi itu pasti yang terbaik untukmu.

Selesai ditulis di Dusun Nampu, Bringin, Ngawi, sebuah desa kecil diatas bukit dengan sinyal yang minim. Tetapi disinilah tempat aku dilahirkan dahulu. Bagaimanapun disini adalah salah satu tempat ternyaman untukku.

19 Mei 2016 19:39 oleh Andriyas Efendi

Andriyas Efendi

Author: Andriyas Efendi

Anak dari petani yang pengin tinggal didesa yang sepi, tapi tetep ada internet yang memadai serta kuota yang unlimited.