Skip to content

Urip ke golek dalan, dalan seng lurus

Pagi hari di desa nampu tercinta, ada segelumit kisah yg menarik. Ini cerita dari para orang2 tua dari masa2 dahulu bahkan penduduk awal yg ada didesa nampu tersebut. Yapp sejak 1970,, sungguh sudah lama sekali itu. Baik, sedikit demi sedikit akan kucoba tuk menceritakannya.

Pagi itu ku terbangun di pagi hari, dan seketika aroma segar khas pedesaan muncul, kuputuskan untuk jalan2 ke arah waduk, ya kalo singkatnya sih pengin liat sunrise, ben koyo wong kuto. Kali ini aku ditemani irfan, sepupu ku yang paling kecil. Memang biasanya dialah yg nemani aku jalan2 ke waduk ini kalo aku kengawi.

Seperti biasa, kalo pagi2 gini ya enak buat liat yg ijo2 sama sekalian ya foto2 dikit lahh,, itung itung testing kamera hape sama ya buat koleksi pribadi. Abis merasakan nikmatnya udara segar ini, sekalian mampir ke tempat mbah aku, bukan mbah kandung sih tapi lebh tepat ya mbah yg ngurus ibu dari kecil dahulu. Selain karena ngurus ibu,, ternyata mbah ini merupakan mantan calon mertua dari bapak, Hahahahahaha,, ya anaknya dahulu calon istri bapak, tetapi takdir berkata lain, sang calon istri dipanggil terlebih dahulu oleh sang kuasa. So, jadinya ya sama ibuk aku deh. Memang takdir berkata lain.

Baik, seperti biasa kalo aku mampir kesini ya udah disiapin kopi hitam sama biasanya ya sarapan. Lumayanlah, adem2 ngombe kopi, josssss.
Bukan hanya kopi tapi ya ditambahin sarapan, sarapan khas pedesaan,, gak spesial2 amat cuma nasi, sambel teri, sama ya ditambahin telur dadar. Mantapp,, yg bikin enak adalah suasana pedesaan yang nyaman banget trus kesederhanaan yang mantap bener dehh.

Abis sarapan pada njagong didepan rumah, ya pada cerita2 gitu,, datanglah seorang tua yg aku juga lupa namanya tetapi ya namanya didesa yg penting hidup rukun dan tidak saling membenci ya ndak masalah tidak memanggil nama.

Cerita ngalor ngidul dari yg ngebahas soal2 ekonomi didesa sampai ke masa lalu. Diceritakan juga mengenai asal usul dari jalan yg ada dinampu ini,, awalnya ya karena ada orang2 nekat yg memaksa agar orang membuat jalan,, uniknya adalah daripada sibuk sengketa tanah, si mbah tersebut langsung ngambil cangkul dan membuka jalan, dulu orang2 pada kesel sama beliau, tetapi lihat sekarang, anak cucunya bisa menikmati jalan tersebut. Dan beliau berpesan,

urip ki ya gor golek dalan to  dalan seng lurus.

Dari obrolan tersebut, sampailah pada sebuah cerita tentang seorang yang dulunya dianggap dukun sakti “Mbah Nang Sembung”, aku ndak tau kenapa kok beliau dianggap sakti karena katanya beliau itu bisa menyelesaikan banyak masalah, termasuk bagi mereka yg kesulitan memiliki anak, katanya dikasih saran2 trus bakalan punya anak. Kalo aku mah ya ndak percaya, karena kita sebaiknya menyadari kalo anak juga merupakan rezeki, ini bukan cuma soal penyakit ataupun kondisi emosi pasangan, tetapi ini tentang apakah kita cukup dipercaya untuk bisa mendidik seorang anak. Bahkan seorang Nabi pun ada yg diberi anak dalam usia yg sangat tua, jadi jika yakin Allah memberikan yg terbaik buat kita, tentunya akan lebih banyak bersyukur daripada mengeluh sana sini, apalagi sampek datang ke dukun kan.

Nah, ada yg lucu ternyata, kalo katanya orang dulu kalo ada yg ndak tidur berbulan-bulan maka dianggap orang sekti, tapi aku baru tau ternyata ini permainan logika semata. Ternyata fakta yg terjadi adalah dia tidur, tetapi dalam keadaan duduk, nah sejatinya orang tidur itu kan berbaring, jadi jika ada yg tidur dalam keadaan duduk maka dianggap tidak tidur. Kadang selucu itu,

Nah omong2 soal jalan, aku jadi kangen sama jalan depan rumahku itu, jalan kecil tapi syahdu, Hahahahahaha. Karena bisa tiap sore aku liat jalan itu, ya sekedar liatin orang lewat. Belum aspal jalannya, tapi ya ndak jelek lah kalo buat ukuran jalan desa.

So, sekali lagi, yang namanya jalan ya kadang ada yang bagus ada yg jelek, tapi tetep manfaat jalan pasti lebh besar kan. Jadi,

Hidup ini sebisa mungkin bisa bermanfaat, baik bagi diri sendiri maupun orang lain. Biar kelak ada pendorong ataupun bantuan ketika kita di tagih terhadap apa saja yg kita lakukan di hidup ini.

Andriyas Efendi

Author: Andriyas Efendi

Anak dari petani yang pengin tinggal didesa yang sepi, tapi tetep ada internet yang memadai serta kuota yang unlimited.